Malam Berdarah
Ya semalem gw jatoh dari motor, lebih tepatnya kelempar dari motor. Jadi begini, pas gw pulang malem kondisinya abis ujan dan karena jalanan kosong sehingga naluri gw sebagai penggemar moto gp keluar. Pas lagi keren-kerennya ngerasain kaya stoner yang jago gila di trek lurus tiba-tiba ada motor lain mau ambil kanan, spontan gw kaget dan langsung ngerem. Rem depan pakem banget tuh soalnya abis gw ganti discnya dan karena emang udah dipastikan jatoh jadi motor gw banting aja dan gw mentalin diri soalnya kalo jatohnya ikutin motor malah jadi lebih parah. Uda jatoh ketiban motor, untung aja tangganya gak ada jadi gak ketiban juga. Pas gw mental gak percaya gw masih bisa buka mata, pikiran gw pasti gw bakal kenapa-kenapa tapi ya alhamdulillah.
Pas gw kepeleset gitu, motor yang tadi mau ambil kanan malah ikutan jatoh, padahal kan gak gw suruh ikutan. Pas gw bangun malah helm ibu-ibunya di tangan gw. Gak Mungkin kan gw pas jatoh sambil jatoh terus sekalian nyomot helm ibunya pas dia mau jatoh. Udah kaya ninja hatori aja bisa gitu. Maklum yang ikuta jatoh itu motor istri suami yang lagi boncengan. Dia sandalnya putus, untung aja sandalnya aja yang putus, kalo kakinya ikutan putus bisa jungkir balik minta ampun gw.
Gw udah seneng tuh selamet, eh ternyata motor gw yang abis. Body depan berikut lampunya pecah semua, ancur nasib motor gw.
Gw sejak kejadian itu menetapkan bahwa kendaraan yang palin aman adalah metro mini. Mau ditabrak rudal sekalipun tetep aja gak ngaruh apa-apa.
Ngungxi Yok Choi
Hari ini ujan gak berenti-berenti, kalo kata Anang sih hujan pun menangis.Gak ngerti gw maksud yang sebenarnya, yang gw tau kalo ujan pasti pada sedih karena banjir terus menangis yaa artinya tambah sedih lagi itu. Ya berapa kali gw liat diberita hari ini kalo kota-kota di Indonesia tuh pada kebanjiran terus ada rumah di Sragen yang terpaksa dirobohin karena udah pasti bakal longsor. Gw sih kalo yang punya rumah bakal teriak-teriak rumah gw dirobohin, bangun rumah sampe jungkir balik nyari dana mau seenak udel bodong aje mau dirobohin. Madikipe banget itu si.
Gw heran aja, katanya Indonesia negeri yang paling banyak lahan tanah kosong tapi kenapa banjir ada aja yang datang mampir mengganggu kenyamanan warga. Terus negara-negara yang lahan tanah kosongnya gak sebanyak Indonesia jarang ada peristiwa banjir setau gw. Apa dong yang salah ini?? 
Labels: 0 comments | Links to this post | edit post
Reactions: 
Gong Xi Fa Chai
Biasanya tiap hari sabtu gw sepedaan, gak ada yang mau dituju yang penting olahraga aja. Menjelang siang yang gw masih sepedaan tanpa permisi dulu tiba-tiba ujan pun datang. Gw tadinya berniat neduh tapi males juga kan, pengen tau aja ujan-ujanan naik sepeda tuh rasanya gimana. Yaa sedikit norak gak masalah lah, namanya juga belum pernah ngerasain lagian juga gak ada yang tau ini kalo niat gw saat itu pengen norak-norakan. Pokoknya gw terjang tuh ujan soalnya emang seru aja gitu, yang pake motor terus neduh gw kata-katain dalem ati "cupu nih pada neduh". Yang pake jas ujan juga gw katain culun, apa lagi yang pake mobil tambah culun aja. Yang lainnya pada menerjang ujan tapi yang pake mobil malah anget-angetan *faktor iri ini sebenernya*. Pokoknya gw kaya paling oke aja seantero jalan mau ke rumah gw, yang neduh-neduh pada ngeliatin gw. Gw berpendapat mereka mempunyai dua pikiran yaitu gw bisa dibilang orang kurang kerjaan atau gw orang yang pengen main ujan-ujanan.
Setelah nyampe rumah gw baru inget kenapa hari ini ujan, ternyata besok tuh imlek. Yang gw bingung kenapa imlek identik dengan ujan? Padahal kan kalo ujan mereka yang ngerayain jadi terhambat. Terus kalo misalnya ada atraksi barongsai terus pas loncat-loncatan orangnya kepeleset gara-gara licin. Acara bubar dah jadinya..
  • Name :
    Web URL :
    Message :
    :) :( :D :p :(( :)) :x